SOE HOK GIE DAN HERMAN LANTANG

Persahabatan Soe Hok Gie dan Herman Lantang, dua sosok legenda gunung Indonesia yang banyak di kenal oleh para pendaki gunung maupun senat mahasiswa UI dahulu dan kini karena banyak hal yang telah mereka lakukan bagi gunung, Mapala UI dan masyarakat pada umumnya. Sebuah tulisan yang kami ambil dari  Herman Lantang Webblog


www.belantaraindonesia.org
29 Sept 1965-1 Okt. 1965 Team MAPALA dalam  Pendakian ke Gn Merapi,: berdiri kiri kekanan: Deddy Satrio ( M-017),Sudrajat (kawan SH-gie), Asminur S.Udin (M-002); Herman Lantang  (Ketua Senat Mhs FSUI) duduk dari kiri kekanan. Liem Beng-tie (keponakan  Jakob Utama/jurusan Jerman), Judy S.Hidayat M-008), Rahayu Surtiati (M-004), Pitut Endang Puspita (M-005); Alm Cecep Darmatin Suryadi (M-015);Alm Soe Hok-gie (M-007); Roy Gandasutedja (M-011) dan almarhumah Mayang Sari (M-006)

Tulisan  ini ku tujukan  untuk para “ pengagum” Soe Hok-gie, terutama yang tidak pernah sempat bertemu dengan” Soe” semasa hidupnya.



 “Soeadalah nama panggilan yang ia pakai menyebut dirinya sendiri pada teman - teman dekat, dan panggilan kami menyapanya;  Adapun  nama Gie, adalah  nama rumah yang dipakai intern didalam lingkungan keluarga batihnya saja , sebab  “Soe” adalah Seh’ nama keluarga Tionghoa- “Family Name

Penggambaran John Maxwell dalam :” Soe Hok-gie, a biography of a young Indonesian Intelectual ”, cukup jelas dan informatif, walaupun ia tidak pernah bertemu Soe Hok-giesecara pribadi sebelumnnya, tetapi dia telah mengadakan penelitian dan penulisan Biografiberdasarkan Riset yang teliti dan mendalam tentang  Soe Hok-gie, latar belakang keluarga, teman - teman  dekat, aktivitas, perjuangan, tulisan - tulisan dan pemikiran - pemikirannya dll selama lebih dari 23 thn, sejak 1970 
www.belantaraindonesia.org
Soe Hok Gie
 Penampilan fisik, bahasa tubuh serta suara Soe, bisa dilihat dan didengar jelas dalam  Film Dokumenter “A House in the Jungle” yang   dibuat Australian Broadcasting Comission, dengan Sutradara John Powers, 1969 ,( ketika itu Soe kebetulan terpilih  mewakili Generasi  Intelektual Muda Indonesia,untuk direkam  seluruh  kegiatannya dalam sehari  penuh ).

Film ini telah beredar di luar Indonesia seperti Australia, Eropah sampai  ke Amerika Serikat, akan tetapi dilarang beredar di Indonesia ketika itu, sebab  dalam wawancaranya  antara lain Soe Hok-gie berani secara blak - blakan  menyebut “The Indonesian Military Regime” ketika Pak Harto masih berkuasa penuh.

Dalam Film ini kita bisa melihat Soe Hok-gie dalam keadaan hidupnya sehari - hari, yang mana dipakai Nicholas Saputra sebagai acungan untuk dipelajari dan ditiru bahasa tubuh, berbicara dan suara, cara - cara berjalan, dan  kebiasaan Soe lainnya, sehingga sebagai aktor Nico sanggup memerankannya secara  baik, malahan untuk mengerti dan menjiwai tokoh SH-gie, Nico tidak segan - segan meluangkan banyak waktunya  membaca buku - buku bacaan yang pernah dibaca SH-gie.


www.belantaraindonesia.org
Herman Lantang
 Sekalipun SH-gie adalah teman karib, sehingga hubungan kami sangat dekat dan pribadi, tetapi banyak hal tentang dirinya baruku ketahui jelas  setelah membaca buku hasil penelitian John Maxwell diatas. Pertama kali aku mengenal Soe, adalah ketika dia masuk Fakultas Sastra Universitas Indonesia di Rawamangun   ahir 1962 sebagai Mahasiswa Baru di jurusan Sejarah, ketika itu ia dekat dengan Zainal Zakse dan Richard Leirissa- keduanya adalah seangkatanku dari Jurusan Sejarah.

Tidak ada yang istimewa tentang dirinya ketika ku mengenalnya pertama kali, sama halnya seperti  mengenal banyak  mahasiswa - mahasiswa baru yang lain. Setahun kemudian aku mulai terarik bahkan perlahan - lahan menjadi akrab dengan dia karena banyak nilai - nilai dan pandangan hidup kami yang cocok atau sama, apalagi setelah mengetahui bahwa dia juga  dekat dengan  sahabat karibku di SMA Negeri-I,  Budi Utomo, Boellie Londa;  mereka sama - sama pengagum Sutan Syahrier dan simpatisan Gerakan Mahasiswa Sosialis ( GMSOS ). 

Memang Boellie dan aku tergabung dalam Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia ( GMKI ). Boellie sangat aktif berorganisasi, sedangkan aku ikut - ikutanan saja, sekedar sebagai Orang Manado dan beragama Kristen- untuk mengenal pergaulan ke mahasiswaan.

Pada waktu itu hampir setiap mahasiswa, tergabung dalam salah satu Kegiatan Mahasiswa Extra Universiter, seperti : Himpunan Mahasiswa Islam ( HMI ), PMII, Persatuan Mahasiswa Katholik Roma Indonesia ( PMKRI ) berlatar belakang /”onderbouw” Partai - partai Politik berdasarkan Agama; Adapun Corps Gerakan Mahasiswa Komunis Indonesia ( CGMI ),  PERHIMI, dan GERMINDO, adalah yang  berlatar belakang Komunisme.  Selain itu adaIkatan Mahasiswa Djakarta ( IMADA ), Gerakan Mahasiswa Djakarta ( GMD ),  yang berlatar belakang residensial, lokasi, domisili, kota, dll

Dalam kegiatan Mahasiswa Intra Universiter, yaitu di Senat Mahasiswa, Dies Natalies Fakultas, maupun Masa Prabhakti Mahasiswa ( MAPRAM ) di Fakultas Sastra UI, yang jumlah mahasiswanya sedikit dan mayoritas wanita ( dibandingkan dengan Fakultas - fakultas besar, seperti Fakultas Hukum & IPK, Ekonomi, Kedokteran di Salemba ) menyebabkan pergaulan kami akrab penuh persahabatan dan kompak seperti sebuah keluarga besar.

Saat aku terpilih sebagai Ketua Umum Senat Mahasiswa Fakultas Sastra UI, pada bulan Desember 1964, Soe semakin dekat dengan ku dan menjadi Penasehat / Advisor pribadi  dengan Jabatan resmi sebagai Pembantu Staf Ketua Senat Mahasiswa dalam struktur Personalia Senat Mahasiswa.

Ketika itu Partai Komunis Indonesia ( dengan Gerwani, Pemuda Rakyat, SOKSI, CGMI )  sedang di”beri hati” oleh Sukarno dengan konsep NASAKOM-nya , merasa kuat dan mulai “unjuk gigi” di  Senat Mahasiswa FSUI melalui CGMI; mereka menuntut agar Senat mendepak HMI ( yang dituduhny antek Masyumi ) dan GMSOS antek PSI, keluar dari Senat Mahasiswa, sebab dianggap kontra Revolusioner.

Dalam hal ini Senat Mahasiswa FSUI, bertindak  tegas membela hak azasi mahasiswanya:  silahkan ber Ormas apa saja diluar adalah haknya masing - masing individu, tetapi di dalam Senat Mahasiswa kita se AlmaMater dan Kegiatan Extra Universiter  jangan mengganggu ketentraman dan kerukunan kegiatan Intra Universiter.( yang berazaskan ” Buku, Pesta dan Cinta”, yaitu kita di kampus untuk Study, Enjoy masa  muda dan hubungan akrab kompak saling mengasihi / cinta” )

Dalam kenyataan Senat Mahasiswa kami dapat berjalan dengan kompak, sebab penggeraknya adalah orang - orang pekerja yang aktif dan berinisiatif, rajin,  loyal , berani dan jujur, tersebar dalam posisi - posisi kunci yang penting, sehinga tidak bisa di ”boikot” bila ada yang bermaksud mengacaukan. Apalagi kami sudah terlatih kompak  sebagai Team kerja dalam kegiatan - kegiatan di Seksi Penggemar Alam, ( yang adalah cikal bakal MAPALA - UI ).

Peristiwa Pemberontakan G-30 S terjadi ketika kami sedang mendaki  gunung Merapi-  dalam Rombongan MAPALA kami  kebetulan terdapat dua “ anak Jendral”, yi. Endang Sutjipto ( anak Jendral Sutjipto SH dari  Angkatan Darat ) dan Yayu Surtiati ( anak jendral Polisi ), menjelang  1 Oktober 1965, kami terpaksa nginap di St.Gambir sebab di  Jakarta sedang berlaku jam malam.

Kegiatan Senat Mahasiswa jalan terus, diakhir thn 1965, sedang anggota - anggota Ormas Komunis dan oposisi mulai menghilang satu persatu- jadi kepengurusan Senat Mahasiswa periode 1965 - 1966, dilanjudkan dengan terutama kerja sama teman - teman dari Golongan Alma Mater .

Pada 9 Januari 1966, sebelum resmi  adanya aksi - aksi Mahasiswa di Salemba 4, Soe  mengusulkan , agar Senat Mahasiswa FSUI mengadakan Aksi Mogok, tidak menggunakan Kendaraan Umum, tetapi  berjalan kaki dari Salemba ke Rawamangun, sebagai Protes akan Kenaikan Harga Bensin dan Bahan Makanan Pokok. ( Selanjutnya . . . baca Catatan Harian Seorang Demonstran )

Dalam kegiatan Aksi Mahasiswa biasanya aku mengkordinir dan memimpin Masa Mahasiswa Fakultas Satra di “lapangan”, sedangkan Soe Hok-gie bergerak dibelakang layar sebagai pemikir dan “otak” yang mengatur strategi pelaksanaan Aksi ( dibantu Boellie Londa dan Jopie Lasut ). Dia juga berbakat sebagai ‘Pengompor’masa dengan pidato atau tulisan - tulisannya di Koran, yang  tegas, jujur, berani, blak - blakan dan ber api - api.

Biasanya kalau “masa” sudah terkumpul, maka Soe kupersilahkan angkat bicara, dan disinilah “kharisma Soe akan muncul “ ketika dia mulai bicara ataupun ber-’agitasi’ dengan berani  dan meyakinkan membuat orang terpukau kagum mendengarkannya..

Masa” mahasiswa kami adalah gabungan dua Fakultas terkecil di UI waktu itu yi Fakultas Sastra dan Fakultas Psychologi , merupakan kelompok militan yang bergerak  secara  cepat  dan efesien. Biasanya kami bergerak “mobile” dengan bersepeda, kadang - kadang di kawal teman - teman Jopie Lasut ( -ex-Permesta , sebagian mahasiswa i Asmi ).

Kami melakukan kegiatan - kegiatan aksi yang  unik berupa kejutan tersendiri dengan kompak cepat dan tepat ke tempat - tempat tertentu diluar jalur sasaran kegiatan  Masa mahasiswa  KAMI Jaya / Pusat, yi  al ke Kantor berita RRT, Sin Hua”, Mahkamah Agung, Pertamina dll

Pada umumnya  Kegiatan kami segera disusul dengan publikasi Media Masa yi laporan / reportase di koran - koran ibu kota seperti Sinar Harapan, Kompas dan Indonesia Raya, Harian KAMI, ( juga dalam Mingguan Mahasiswa, edisi JABAR ) dengan jalur a.l SoeHok-gie, Tides Katoppo dan Jopie Lasut.
Pada  periode Senat Mahasiswa FSUI yang ke-dua 1965 - 1966, sebagian Oknum Ormas - ormas Extra Universiter yang merasa dirinya sebagai pahlawan  membentuk komisariat KAMI di FSUI, disini mereka mendadak mulai vocal seperti yang terjadi di KAMI pusat.

Pada mulanya  Salemba 6, dikenal sebagai Pusat kegiatan KAMI / DMUI Kesatuan Aksi  Mahasiswa Indonesia yang berangkulan dengan Dewan Mahasiswa Universitas Indonesia, dimana jacket kuning sangat menonjol, lama - lama mulai dicampur dengan seragam  Universitas - universitas  lain, kemudian beralih ke” baju loreng KAMI”, apalagi ketika dibagi dalam rayon masing - masing, seperti Rayon Yani, Haryono, dst.

Setelah 11 Maret 1966, perlahan - lahan golongan Alma Mater”Jacket kuning”  berangsur - angsur balik ke kampus, untuk melanjudkan studi sedangkan sebagian tinggal , malahan kemudian ada yang mulai berkolaborasi dan menggabungkan diri dengan penguasa ( Pemerintah ) sehingga luntur atau terkontaminasi idealismenya semula.

Ahir thn 1966, Senat Mahasiswa golongan Alma Mater FSUI dijatuhkan oleh Koalisi Ormas Extra universiter. Dalam Periode ini Senat Mhsw FSUI 1966 - 1967, Ketua Senatnya dari PMKRI, Wakilnya dari PMII dan GMKI dan Sekjennya dari HMI, kerjanya “rapat melulu” sehingga  banyak Seksi tidak jalan atau bubar samasekali.


www.belantaraindonesia.org
www.belantaraindonesia.org
Senat Mhs periode 1967/1968 dan Surat Bebas G 30-S, (ditanda tangani Soe Hok-gie)
Periode berikutnya balik lagi kegolongan Alma mater, dimana Soe Hok-gie terpilih sebagai Ketua Umum Senat Mahasiswa, dengan Staf yang sedikit tetapi “efesien”dan  berfungsi ( lihat lampiran: Pengurus  Senat Mhs periode 1967 -1968 dan Surat Bebas G-30 S untuk Herman Lantang untuk persiapan berangkat ke Papua. )

Walaupun persahabatan ku dengan Soe Hok-gie hanya berlangsung kurang dari 6 tahun, yaitu sampai akhir hayatnya , tetapi kami telah saling membina “nilai - nilai dasar hidup kami” yaitu Takut akan Tuhan dan mencintai Tuhan serta ciptaanNya. . . mencintai  Bangsa dan Tanah Air Indonesia;   Nilai - nilai Dasar Hidup yang menyangkut iman, moral dan patriotisme, meliputi nilai - nilai kepintaran, ketekunan,  keberanian, kemurnian, kejujuran, ketulusan, keterbukaan ( antara sesama sahabat ) , kesederhanaan dan rendah hati, loyalitas , kesetiaan, cinta dan keindahan.

Adapun nilai - nilai Dasar dalam kehidupan ini sangat mempengaruhi Gaya Hiduku  “My way of Life “( dan banyak Orang lain )-; melalui Tulisan, Pemikiran dan Teladan yang diberikan Soe Hok-gie semasa hidupnya,  yang juga memberi dampak yang sangat dalam  bagi “Para Pengagum Soe Hok-gie”sampai sekarang  walau saat ini ia telah pergi meninggalkan kita lebih dari 43 tahun yang lalu.

SUMBER

5 Responses so far.

  1. masi adakah mahasiswa yang berjiwa kesatria yang mampu menantang ketidak adilan,penindasan yang di lakukan oleh pihak pemimpin yang tidak bertanggung jawab
    saya ridwan mahasiswa UNTAD mengajak teman teman mahasiswa,dan atas nama mahasiswa mari kita bentuk jiwa dan kepribadian soe gie dalam hati jiwa dan diiri kita,agar tak ada lagi pemimpin yang brutal kepada kaum bawah...

  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
  3. Ya, Hok Gie itu kalo banyak orang bilang, memegang teguh idealisme sampai batas-batas terjauh. Kalo orang lain mungkin sudah gak mampu..
    silahkan mampir: Hok Gie

  4. Selamat Datang Di SenidominoQQ Agen Poker online terbaik
    SeniDominoQQ akan Melayani Customer Service yang siap selama 24jam Non-Stop loh bos
    dan dengan tingkat kemenangan hampir 95%

    1 User ID untuk 7 game
    Minimal Deposit kami Hanya sebesar Rp 20.000,- & Minimal Withdraw kami Rp 20.000,-
    HOT PROMO wwwSeniDominoQQ yaitu :
    BONUS TURNOVER 0.3% SETIAP Harinya ( jam 14.30 wib )
    BONUS REFERRAL 20% SEUMUR HIDUP
    BCA - Mandiri - BNI - BRI - Danamon
    Ayoo Segera Bergabung dengan kami Hanya di:
    Link alternatif : WWW.SENI99.NET

    Untuk info selengkapnya silahkan hubungi kami di :
    - FACEBOOK : SENI QQ
    - TWITTER : Seni_QQ
    - PIN BB : 561A1388
    - WA : +85515635548
    - Wechat : seniqqcs1
    - Line : Seniqqcs1

    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen Poker Terpercaya
    Poker Online
    Agen Aduq
    Agen Domino99
    Agen DominoQQ
    Agen BandarQ
    Agen Sakong
    Agen Capsasusun

Leave a Reply

    Category

    • (1)
    • (3)
    • (2)
    • (1)
    • (4)
    • (2)

    Followers

    Category

    • (1)
    • (3)
    • (2)
    • (1)
    • (4)
    • (2)

    Category

    • (1)
    • (3)
    • (2)
    • (1)
    • (4)
    • (2)